nguliner malam di kampung satu

2 comments

kalau sedang berkuliner malam, apa yang terlintas dipikiran kalian? yes, sama! nasi goreng! :)) entah, tapi makanan satu ini memang begitu akrab di lidah ketika bumi menelan matahari bulat-bulat.

kota ini nampak seperti kota mati di jam-jam segini, terlebih kampung satu. tidak banyak tempat makan yang masih buka ketika malam hari, apalagi di atas pukul 10 malam. salah satu tempat makan malam favorit saya di kampung satu, ada di depan gang timor (rt. 16) ini. tidak ada nama tertentu, hanya spanduk bertuliskan beberapa menu.


selain nasi goreng dan mie goreng/kuah, nasi lalap juga jadi menu favorit di sini. awalnya, warung ini hanya warung tenda. tetapi lama kelamaan pemiliknya memasang atap dan dinding permanen, juga mengerasi lantai tanah dengan beberapa remah semen.


malam itu, saya memesan nasi goreng dengan telur dadar, kemudian dimasak khusus dengan menambahkan beberapa sendok sambel ayam lalap. saya memang penyuka pedas, segala makanan yang sajian standarnya tidak menggunkan sambel, sebisa mungkin saya minta untuk disambelin. iya, ini mekso. :))


nyam! rasanya sungguh sangat menggigit! ya, berkat sambelnya. bumbu nasi gorengnya pun terasa padu di lidah. enak! untuk nasi goreng kampung pinggir jalan, ini sudah termasuk enak. apalagi dengan harga yang tergolong sangat murah. cuma empat digit! beberapa suwiran ayam dan sepotong mentimun tampak siap menemani sang telur dadar menggempur lidah saya menyantap nasi goreng ini. kalau masih kurang pedas, ambillah beberapa biji cabai rawit di depanmu, lalu gigit, niscaya peluh makin bercucuran.

esoknya, saya kembali ke sini untuk menyantap mie goreng yang konon rasanya sama enaknya dengan sang nasi goreng. oh ya, khusus mie, jangan datang di atas jam 10 malam. mie lebih cepat habisnya dibanding nasi. entah..

saya memesan mie goreng dengan gaya yang sama dengan nasi goreng kemarin. dimasak dengan sambel, lalu diberi telur dadar. ya, telur dadar memang terlihat lebih sexxi dari varian telur lainnya. siapa mau tangkis? fyi aja, sajian standar di sini menggunakan telur ceplok/mata sapi. kalau mau didadar, request duluuu..


nyamnyamnyamnyam.. mienya terlihat sungguh molek.. basah, dan... gigitable banget! teksturnya agak tebal, seperti mie jogja. enak, ah! bumbu dan sambelnya terlihat klop mengajak lidah saya menari seirama... irama disko! *jep ajep ajep.. ajep ajep*

ah, walaupun kampung satu termasuk daerah yang jauh dari pusat kota, gak berarti jauh dari kuliner enak! untuk nasi dan mie goreng pinggir jalan, warung ini masih jawara tarakan di kelasnya! kalian yang di kota-kota sana mesti main kemari, sih. warung ini udah buka sedari maghrib menggema, sampai ludes! sekitaran jam 11-12 malem.  ayo visit kampung satu 2013!


warung nasi goreng kampung satu
jl. p. bunyu, depan gang timor rt 16,
kampung satu skip, tarakan

price
nasi goreng telur dadar - 9,000 idr
mie goreng telur dadar - 9,000 idr
es teh - 3,000 idr
air es - free

rating
nasi goreng - 7.5/10
mie goreng - 7.5/10

ayam penyet mawar: best in town!

1 comments

jangan menilai suatu buku dari sampulnya. jargon lawas ini sangat cocok disematkan untuk warung ayam penyet mawar ini. tapi jangan remeh temeh, ayam penyet mawar ini selalu laris dibeli para pegawai rumah sakit umum daerah (rsud) tarakan, bahkan para dokter rsud ini.

lokasinya memang tidak lah jauh dari rsud. terletak di belakang gedung eks akademi keperawatan tarakan yang udah retak dan mau runtuh ini, jam operasional warung ini terbilang ajaib, kurang dari 2 jam! buka sedari pukul 10 pagi, dan jangan berharap bisa dapet jatah seporsi ayam penyet ini ketika datang jam 12 siang.

fyi, mawar ini bukan nama sebenarnya. setahu saya, mawar ini dulunya bekerja di rsud sebagai cleaning service, dan area kerjanya di ruangan mawar. kemudian resign dan memutuskan buka usaha warung sederhana ini. karena mayoritas pelanggan mawar adalah pegawai rsud yang notabene udah pada kenal, jadilah panggilannya mawar. iya, mawar, bukan nama sebenarnya. :))

terkadang ada sedikit rasa kesal saya dengan si mawar ini. rada-rada seperti kurang niat untuk jualan. 1) sering kehabisan karena stok ayam, padahal masih jam 10.30. 2) pelayanannya super lambat.

ya, kehabisan stok ini sering kali terjadi. biang keroknya adalah para pegawai rsud. pernah saya denger mawar nerima telfon, "oh, 50 bungkus, dok? siap. tapi agak siang ya baru bisa diambil". seketika warung mawar langsung tutup. ToT

mawar juga masih menggunakan kompor minyak untuk menggoreng, selain itu mawar hanya berjualan sendirian, tanpa dibantu siapapun. lebih kesel lagi, udah pelayannya lambat, masih sempat nyanyi-nyanyi! dafuq. :|

siang itu, ketika saya masuk ke warung ini si mawar lagi nyanyi.."timaaang-tima~aanng.. anakku sayang, jangan menangiiis, mawar di sinii~iii..", sambil merhatiin ayamnya yang lagi digoreng. matikitak! mungkin mawar menganggap ayam itu anaknya. mungkin.



tapi, terlepas dari semua itu, ayam penyet mawar ini bener-bener juara! enak! pake banget! saya gak pernah memuji jenis makanan dengan genre seperti ini, kayak pecel ayam, pecel lele, nasi lalap, atau ayam penyet. tapi ayam penyet mawar ini bener-bener enak! walaupun ayamnya dibiarkan utuh, gak dipenyet, ya tetep aja dinamain ayam penyet. indonesiaa~ :))


ayam gorengnya mawar ini bumbunya kerasa banget. gurih-asinnya pas, crunchy juga, enak pokonyeah! ukurannya juga terbilang besar. dan bagian paha bawah as a favourite! bagian kulit pasti bagian yang paling terakhir saya santap. yang paling enak soalnya. :)) selain ayam, sambelnya mawar juga haujek! enak gilak! pedesnya mengelegar! that's why i called the best in town. imho, enaknya suatu ayam penyet itu tergantung dari dua unsur. 1) sambelnya enak. 2) ayamnya enak. dan ayam penyet mawar memenuhi dua unsur itu. \o/

beruntung mawar punya racikan ayam penyet yang ajaib gini, kalau lah tidak, melihat pelayannya yang ya gitu deh, saya gak bakal mau lagi balik ke sini. udah selesai makan? cuci tangan dulu di sini. :))


karena lama nunggu, terkadang saya suka kalap tiap kali ke sini. seporsi dine ini dan seporsi take away!  :)) ya, dua porsi ayam penyet mawar adalah ganjaran yang pantas untuk waktu yang terbuang buat nungguin putri solo mbikin ayam penyet. :)) 

btw, ini bagian belakang kampus akademi keperawatan yang udah sangat tidak terawat, bahkan dipenuhi minyak hitam pekat. saya jepret ketika sedang berdiri di depan pintu warung mawar.



jadi, gimana? tertarik nyobain ayam penyet mawar? atau malah penasaran paras wajah mawar? :)) untuk harga, sangat jauh di bawah harga-harga ayam penyet di warung/depot seantero tarakan. yeah, enjoy mawar's nomnom fried chicken! :'3


warung mawar
belakang eks akademi keperawatan,
kampung 1 skip, tarakan

price,
ayam penyet komplit - 11,000 idr
air putih - free

rating,
ayam penyet komplit - 9/10

nyoto lamongan di mulawarman

0 comments

akhir-akhir ini henpon bebe saya yang pintar nanggung ini sering bermasalah, dan udah beberapa kali dibengkelin. terakhir, dioprek di varia, deket gtm. karena bisa ditunggu 30 menit, melancong lah saya jalan kaki di sekitaran simpang empat gtm ini.

abis ambil duit di atm depan swissbell, eh.. di sampingnya ada warung soto lamongan, nih. kebeneran udah jam 12 siang, dan belum makan sedari pagi. ah, cocokt.

selama di tarakan, belum pernah nemo soto lamongan yang enak banget. layaknya soto lamongan km. 10, balikpapan, atau soto lamongan gresik, samarinda.


warung ini satu ruangan dengan sebuah toko. beberapa meja dirapatkan di sisi-sisi toko tersebut. beberapa bapak-bapak tua terlihat membakar rokoknya menggunakan korek kayu yang dipinjam dari ibu penjual soto ini, ketika menyudahi santap siangnya. sembari meminum kopi hitamnya yang tampak tinggal separuh. entah, saya gak ngerti gimana ngilangin rasa seret habis makan soto hanya dengan minum kopi saja. tidak ada botol minuman atau gelas lain di mejanya. ah, sudah-sudah, saya memang suka memperhatikan sekitar.

jreng! soto saya udah dateng, dong. wah, atinya banyak, nih. hurray! walaupun saya gak terlalu suka makan ati, tapi saya yakin penyuka soto lamongan pasti pada suka banget sama ati. jadi ceritanya sok-sokan seneang aja. gitu. mangkuk soto disajikan terpisah dengan nasinya. cucyokt!


untuk rasa, belum masuk kategori enak banget. tapi cukup enak, lah. porsinya juga banyak, harganya pun termasuk murah. karena biasanya soto lamongan yang pakai ati gini harganya udah di atas 15k. 

kalau sedang galau makan siang tak tentu arah di sekitar gtm, boleh banget dicoba makan soto lamongan di sini. 


warung soto ayam lamongan
jl. mulawarman, sebelah swissbell hotel,
tarakan

price,
soto lamongan - 12,000 idr
air mineral dingin - 3,000 idr

rating,
soto lamongan - 7/10

bubur ayam nur alam: samarinda's chicken porridge wannabe

0 comments

sebenarnya saya bukan tipikal orang yang suka banget makan bubur. suka sih suka, tapi sukanya sama bubur samarinda doang, nih. di tarakan emang banyak penjual bubur, tapi kebanyakan bubur cirebon. hampir tiap jengkal jalan-jalan di tarakan ini selalu terlihat rombong ijo bertuliskan bubur cirebon itu. ah, cenderung. sedang di tarakan belum ada bubur ayam samarinda. begitu. dan... sampai akhirnya saya nyobain bubur ayam di daerah karang anyar; bubur ayam nur alam.

warung bubur ayam nur alam ini udah buka mulai pukul 8 pagi. kurang ideal memang, karena saya biasa sarapan sekitar pukul 6.30 - 7 pagi.

terletak di pertigaan karang anyar, warung ini cukup ramai di jam-jam sarapan. ini dibuktikan dengan selalu ludesnya sepanci besar bubur pak nur alam ini kurang dari 3 jam berjualan. oh la la~

bubur ayam ini memang cenderung terbubur-ayam-samarinda sekali. suka! segepok bubur putih yang diberi suwiran ayam, irisan telur rebus, taburan seledri, lalu diguyur kuah kaldu gurih dengan kuantitas yang agak banyak. kemudian diselimuti remahan emping. ah, otentikt! hanya ketiadaan irisan tomat saja yang memang tidak terlalu saya sukai, dan selalu saya enyahkan ketika menyantap bubur ayam samarinda. hell-yea!



yassalaaaaaaaaaaaaaaaaammmm~ ini enak bangeeeet! langit pun sedang mendukung perbubur-ayaman saya kali ini. hujan! bubur dan kuahnya ini bersekutu membuat lidah saya orgasme. tambahan sambel dengan kuantitas tertentu sangat menambah nikmatnya bubur ayam pak nur alam ini. kalau begini, bener aja selalu ludes kurang dari 3 jam!

di sini juga tersedia ceker dan sate ati ampela. sayang saya telat beberapa menit, cekernya baru saja diembat mbak-mbak yang datang beberapa saat dari saya. hih! 

di tiap meja disediakan teko air putih dan beberapa gelas plastik, karena warung ini tidak menyediakan minuman manis semacam teh, jeruk, dan lainnya. tapi-tapi, kalau mau pesen teh bisa juga, sih. dipesenkan di warung sebelahnya. sedang untuk kebersihan tempat, don't expect to much, sih. warung kaki lima rata-rata seperti ini. oh ya, khusus di meja yang paling deket cucian piring (meja saya), tekonya berisi air es! ah~



walaupun rasanya tidak sama persis, paling tidak bubur ayam nur alam ini cukup mengobati kerinduan saya akan bubur ayam samarinda di balikpapan sana. harganya yang murah, lokasi yang sangat terjangkau, dan rasanya yang enak membuat saya gak mungkin gak balik ke sini. *peluk pak nur alam*


bubur ayam nur alam
simpang tiga karang anyar,
tarakan

price,
bubur ayam - 8,000 idr
air es - free

rating,
bubur ayam - 8/10

nasi kuning djadoel: tjita rasa djaman doeloe

0 comments

di sebuah kedai soto banjar yang tengah naik daun, sekumpulan anak muda penganut #ongkangkakihore menggulirkan sebuah tema obrolan pagi bertajuk nasi kuning. "eh, nasi kuning enak di mana, sih?" di sana, di sini, di situ, banyak lokasi yang saya dengar. satu nama yang menarik perhatian saya: nasi kuning djadoel.


keliaran lidah saya langsung mengantar saya ke tempat ini keesokan harinya. eh, konter nasi kuning djadoel? hmm, mungkin karena letaknya di gusher dan rukonya yang diapit banyak konter henpon, lantas pemiliknya juga menamainya konter. mungkin. :))

konter nasi kuning djadoel ini udah buka sedari pukul 5.30 pagi. nasinya memang udah dibungkus-bungkus sedemikian rupa dengan daun pisang. jadi kalau pengin nasi yang masih hangat, datang lah pagi-pagi. eh saya datengnya jam 10, dooooong... udah gak ada yang hangat. :| maklum, baru pertama kali nyoba.


jenis lauknya variatif, nih. ada daging sapi, ayam, ikan, dan telur. harganya disama-ratakan, baik lauk telur, ataupun lauk daging. padahal sama-sama kita tahu harga telur dan daging sungguh jauh berbeda. agak bodoh kalau saya beli lauk telur. :)) nasi kuning ini bisa juga dinikmati di lokasi, suasananya pun cukup nyaman. tapi karena beli beberapa bungkus, saya lebih memilih menyantapnya di rumah.



oh ya, di banner-nya tertulis nasi kuning khas banjar. hmm, jaman saya kecil di banjarmasin memang banyak banget yang jual nasi kuning model beginian. terbungkus daun pisang dan berjejer rapih di meja saji di sekitaran pasar lama, sungai mesa. fyi, ketika kecil saya sempat tinggal di banjarmasin selama beberapa bulan.


ketika dibuka, hmm, aroma nasi kuning yang terbungkus daun pisang emang khas banget, wangi! nasi kuning ini ditemani pelengkap seperti sambel goreng tempe, serundeng, bawang goreng, dan beberapa potong daging sapi yang dimasak bumbu habang (merah).




walaupun udah gak hangat, rasanya enak, nih. saya udah bisa bayangin kalau nasi kuning ini disantap dalam keadaan hangat. bah, pasti lah juwara! :''9 sesuai dugaan saya, rasa daging bumbu habangnya cenderung manis. layaknya bumbu habang nasi kuning banjar pada umumnya. keberadaan serundeng di sini sangat membantu menetralkan rasa manis. menambah gurih suasana. :9


setelah diemek-emek, saya dapati ada 4-5 potongan daging. wouho! banyak beneeer. gak rugi banget deh beli di sini, kecuali kalau kamu memilih lauk telur. :))

overall, nasi kuning djadoel ini recommended lah, yaa. dan akan lebih baik kalau datang ke sini sekitaran pukul 6.30 - 7.30. hangat tentu lebih nikmat, kecuali untuk es krim. ciao!


nasi kuning djadoel
komplek pertokoan gusher,
a 24, tarakan

price,
nasi kuning daging - idr 13,000
(harga sama untuk semua lauk)

rating,
nasi kuning daging - 7/10

bakso solo balikpapan: the galau meatballs

0 comments

the galau meatballs. ya, rasanya-rasanya ini jargon yang cocok untuk bakso satu ini. predictable, tiada lain tiada bukan adalah karena nama dari warung bakso satu ini: bakso solo balikpapan. -_____-

entah apa alasannya, saya rasa nama bakso solo balikpapan ini agak aneh. bakso solo memang sangat terkenal. hampir di seluruh penjuru daerah di indonesia ada yang namanya bakso solo. tapi bakso balikpapan? bhahahak! saya yang orang balikpapan saja baru dengar! :)) lagian kombinasi nama bakso dengan dua nama daerah gitu memang terdengar agak absurd di telinga. tapi soal rasa, bakso solo balikpapan ini tidak lah galau seperti namanya. mungkin kalau buat saya agak bikin galau. ya, galau pengen nambah! :))

kemarin siang, cuaca tarakan teramat sangat-sangat panas. perlu diucapkan seperti itu untuk menggambarkan panasnya tarakan kemarin siang. menurut saya, bakso adalah makanan yang cocok disantap dalam kondisi cuaca panas, bukan hanya ketika cuaca dingin. so, everytime is a bakso time! \m/

sekitar siang menjelang sore, berangkatlah kami ke warung bakso ini. berlokasi di jl. sudirman, kampung bugis, lokasi warung ini sangat terjangkau kendaraan apapun. angkutan umum, mobil pribadi, ataupun kendaraan roda dua. walaupun warung bakso, tapi di sini menunya variatif. eh, bukan kayak bakso lapangan tembak gitu, ya. variatif di sini maksudnya ada menu bakso yang bervariasi. tapi yang membedakan menu-menunya hanya dari pentol baksonya. ada bakso biasa (halus), bakso kasar (urat), bakso jumbo, juga bakso kasar jumbo.

di depan warung bakso ini ada booth es mutiara, wah seger nih kayaknya. kebetulan saya belum pernah coba es ini, walaupun sudah beberapa kali menyambangi tempat ini. kami memesan menu paling mahal, #tsahelah. bakso kasar jumbo! tapi gak mahal-mahal amat, sih. :))



mangkok dari bakso kasar jumbo ini ternyata agak berbeda dari bakso biasa, dia agak kecil tinggi. di dalam pentol bakso jumbonya ada semacam daging cincang halus. dilihat dari warnanya, sebenarnya kurang lebih sama dengan adonan bakso luarnya. tapi percayalah, rasanya sungguh jauh berbeda. kalau sama, buat apa dijadikan isi. duh, filosofis banget saya ini, yak. (--,)7

rasanya gimana? enak! saya rasa, saya bisa menghabiskan semangkok bakso ini tanpa bantuan kecap, saos tomat, sambel, dan jeruk nipis. karena salah satu syarat bakso enak di kamus saya adalah bisa dihabiskan tanpa embel-embel kecap dll. :))

lima menit kemudian, kegalauan saya akan bakso ini di awal review terbukti, saya nambah doooong. :))) nambah bakso kasar! gyahahaha~ \o/



setiap makan bakso di manapun, saya selalu melakukan ritual ini. ya, mencampur kecap, saos tomat, sambel dan perasan jeruk nipis dalam satu wadah, kemudian mencocolnya dengan pentol bakso yang saya potong-potong. \m/


entah siapa yang menemukan pakem awal ritual ini, yang jelas hampir seluruh sanak keluarga saya sudah melakukannya sejak lama. dari kakek saya, nenek, pakde, bude, paman, tante, sepupu, sampai bapak dan ibu saya selalu melakukan ritual ini dalam keadan suka maupun duka. :))

es mutiara! minuman yang membuat saya penasaran walaupun sudah tertebak isinya pasti ada unsur mutiaranya. :)) ketika datang.. jeng-jeng! saya dihadapkan sebuah mangkuk kecil yang ketika melahapnya pastilah hawa sejuk menggelegar membahana sekitaran mulut dan kerongkongan yang sedari tadi dilanda kehausan ini. huwouho!



tampaknya nama es mutiara bukanlah nama yang cukup tepat. menurut saya, nama harus mewakili keseluruhan atau paling tidak sesuatu yang paling dominan dari suatu sajian. tapi apapun namanya, es ini sungguh lah luar biasa juwara! dibangun atas pondasi es serut, agar-agar, mutiara, selasih, kelapa, alpukat, yang ditutup guyuran krimer kental manis. hore!

es ini rasanya milky banget, enak! kelapanya memang dipilih yang muda, dagingnya empuk dan tebal. alpukatnya pun memang alpukat yang sudah mateng, jadi teksturnya lembut. saking enaknya, saya sampai beli es ini dua porsi lagi untuk dibawa pulang. bhihihik. eh tapi ternyataaaaa, kalau dibungkus porsi es ini jadi sangat banyaak! serius. noh, mangkuk ukuran soto aja penuh gini. \o/



overall, warung bakso ini cukup recommended lah. jangan perdulikan namanya yang galau antara dua kota yang lokasinya sangat berjauhan dan berbeda pulau ini. saya saja sukses melumat dua mangkok bakso sekaligus, kalian gimana?



bakso solo balikpapan
jl. jendral sudirman, 
kampung bugis, tarakan

price
bakso kasar jumbo - 15,000 idr
bakso kasar - 11,000 idr
es mutiara - 6,000 idr
es teh manis - 3,000 idr

rating

bakso kasar jumbo - 8/10
bakso kasar - 7.5/10
es mutiara - 9/10
place - 6.5/10

rumah makan kampung nelayan: a thailand cuisine

3 comments

di daerah marconi, ada dua rumah makan yang menyajikan masakan ala thailand. rumah makan ini adalah salah satunya. terletak sedikit menjorok ke dalam dari bilangan jalan besar marconi, tidaklah membuat rumah makan ini sepi pengunjung. saya pun sempat menunggu beberapa menit untuk mendapatkan meja.

 
  • kuliner tarakan © 2012 | Designed by Rumah Dijual, in collaboration with Web Hosting , Blogger Templates and WP Themes